Kenapa Agama Jadi Gara-gara

Allah, Bapa yang di sorga,

jiwaku gundah gulana

melihat apa yang terjadi dengan agama-agama.

Mulai dari lahir sampai ajal

urusan agama sering menjadi pengganjal.

Sepasang mempelai menikah,

maka di hadapan petugas pemerintah

berkumpul sanak saudara kedua keluarga,

namun, pencatatan nikah mereka tidak diterima,

sebab agama mereka tidak diakui negara.

Astaga!

Sejak kapan sebuah agama perlu pengakuan negara?

Bukankah sejak zaman purba,

sebelum ada negara,

di dunia sudah ada banyak agama

dan tiap orang bebas memilih yang dia suka?

Lalu dari pernikahan itu lahir seorang putra,

namun anak ini tidak boleh punya akta,

karena pernikahan orang tua dianggap tidak ada,

sebab kepercayaan mereka tidak diakui Negara.

Tanpa akta lahir anak itu susah cari sekolah,

ketika akhirnya masuk, lagi-lagi agama bikin susah,

katanya, tidak ada guru yang mengajar agama beda.

Lalu disekolah muncul aturan busana agama,

teman sekelas yang semula sama

langsung melihat tembok pembeda:

ini kami, itu mereka.

Hanya gara-gara busana.

Apakah nanti ada sepatu yang berbeda berdasarkan agama?

Tragedi kematian menimpa sang ibunda,

tetapi di kuburan jenasah tidak diterima,

katanya, kuburan ini khusus untuk satu agama.

Apakah sorga dikotak-kotak menurut agama?

Dunia mengkotakkan agama,

ikatan cendikiawan pun didirikan menurut agama.

Bagaimana kalau tukang cendol mau berorganisasi,

apa nanti ada Ikatan Cendolwan agama itu dan ini?

Allah Bapa Suci,

bukankah tiap agama bermaksud mendekatkan diri

kepada Engkau Yang Ilahi

dan semua insan yang Kauhargai

tanpa beda dan kecuali?

Tetapi mengapa demi agama justru terjadi iri,

emosi, dengki dan benci,

lalu orang saling berkelahi?

Allah berhati pemurah,

bukankah semua agama adalah jalan anugerah,

tetapi mengapa demi agama orang jadi marah,

lalu gedung ibadah dirusak dan dijarah?

Allah, yang rahmani,

apakah gerangan yang Engkau rasa di hati,

melihat massa garang mengacungkan pedang,

bak laskar perang,

membunuh orang,

sambil meneriakan namaMu dengan berang?

Allah, yang esa,

jiwaku gundah gulana.

Mengapa gara-gara agama

timbul huru-hara dan petaka,

sehingga timbul derita?

Mengapa ada orang begitu tega

menyalahgunakan agama

untuk mencari kuasa

untuk mengumbar angkara murka

untuk menimbulkan bencana?

Bukankah tiap agama dimaksudkan untuk sejahtera?

Bapa kami di sorga,

Engkau mencintai semua orang sama rata,

Engkau menerbitkan surya

bagi penganut kepercayaan apa saja,

Engkau menurunkan tirta

bagi orang beragama dan tidak beragama.*

Allah yang rahimi,

jiwaku merasa risi

maka kunaikan bisik hati,

seperti diajarkan Kristus, Anak Manusia Sejati:

Ampunilah kami akan kesalahan kami

seperti kami juga mengampuni orang yang bersalah kepada kami.**

* Matius 5:44

**Matius 6:12

Diambil dari 33 Kumpulan Doa Pdt. Dr. Andar Ismail [ seri Selamat Berteduh ]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: